ARUSUTARA.COMKlik Untuk Subscribe Fanpage Resmi Arusutara.com

Toa, Cahaya, dan Gemuruh

Bagikan Artikel Ini:

Toa

SEBENARNYA saya tidak mahir merangkai kata. Tak jua pandai beretorika, layaknya politisi dan artis infoteitmen. Saya juga bukan sosok yang pintar mengolah kemampuan diri terkait perkara tulis menulis. Meski memang keseharian saya setahun belakangan ini, tak lepas dari kerja mengutak-atik gadget, menekan tombol Qwerty, menyusun kalimat hingga jadi berita, lalu dikirim ke email redaktur, untuk diperiksa sebelum di post.

Tapi pengelola media ini tiba-tiba mengirim pesan BBM lalu meminta saya (sebenarnya memaksa) untuk menulis. Rupanya yang menjadi penyebabnya adalah, dia sempat memantau status BBM saya yang nongol di RU saat sahur tadi malam.  Ya, sederet status yang saya buat sekadar turut meramaikan keributan segala jenis flora dan fauna yang dilekatkan warga BBM kepada PLN (kasihan PLN ya).

Singkat kata, saya akhirnya menulis. Dan to the point saja, ini adalah tentang dilema. Dan ngomong-ngomong soal dilema, saya ingat lagu berjudul Dilema Cinta milik Ungu. Itu lho, band yang gitarisnya sudah kita kenal sebagai Enda orang Perkamil Manado. Tahu kan?

Saya tidak sedang membahas soal lagu itu. Apalagi mempertanyakan, kenapa lagu itu diberi judul Dilema Cinta. Saya yakin Enda dan kawan-kawannya sesama Ungu, tidak sedang dalam keadaan dilema seperti yang saya rasakan.

Jika dilema Ungu Band dalam lagu itu adalah bimbang soal perasaan terhadap kekasih yang terlanjur menyakiti namun terlanjur pula dicintai, maka dilema yang saya rasakan bertepatan dengan bulan suci ramadhan adalah soal Toa, Cahaya, dan Gemuruh. Dan langsung saja saya buka bahwa, di satu sisi, saya kurang nyaman dengan serangan Toa dari berbagai penjuru Posko Ramadhan. Terlebih itu sering terjadi di malam sunyi yang tentram bak malam Lailatulqadar. Dan cara untuk bisa terbebas dari terjangan itu hanya ada di tangan PLN, yakni main saklar jelang santap sahur. Ah, syukurlah. Meski ini juga berarti, saya harus menyadari sedang kehilangan cahaya, energi, dan sumber daya.

Tapi jangan lupa. Ini di Boltim. Hampir setiap rumah punya genset. Kehilangan dengung Toa di angkasa, bukan berarti Anda sudah lolos dari suara – suara yang membahana badai. Ingat, masih ada gemuruh genset pengganti gemuruh Toa. Telinga dan batin kita (yang minta keadilan juga di bulan puasa) sepertinya harus ekstra kerja keras untuk tetap menghormati dan menghargai mereka yang gemar bertugas di corong Toa.

Tadi malam, ketika Toa saling bersahut-sahutan menggelegar di udara, tiba-tiba nuansa senyap yang syahdu secepat kilat mengungkung. Suara-suara yang membahana itu rupanya lenyap oleh jubah sakti PLN yang mantap mengurung dan membekap segala energi yang ada di atas muka bumi Boltim. Saya sedang menyantap menu sahur ketika itu. Apakah pembaca bisa menebak apa yang tiba-tiba saya rasakan? Di satu sisi, saya bahagia dengan lenyapnya teriakan-teriakan di angkasa, namun di satu sisi, tulang mujair hampir masuk menembus kerongkongan.  Sedangkan di satu sisi lagi, saya harus segera ke dapur menstater genset, hingga bergemurulah isi rumah.

Menjalani ibadah puasa memang krass tamang. Jangan coba-coba bagi yang bermental krupuk. Puasa tidak cocok bagi mereka yang punya gendang telinga tipis. Kalo AA Gym ngomong jagalah hati, maka di bulan puasa, itu harus ditambah menjadi, jagalah telinga, jangan sampai tipis.

Maka, toa, cahaya,dan gemuruh genset, adalah dilema yang harus kita lalui untuk tetap menuntaskan ibadah ramadhan. Kita harus ikhlas, sabar dan tawakal menghormati mereka yang suka tereak-tereak dari 5 penjuru corong toa. Sebab membangunkan orang yang (sebenarnya) sudah bangun sahur, adalah pahala berlipat ganda yang bisa menjadi logistik pangganjal dosa 11 bulan ke depan. Selamat ramadhan.

Penulis : Muh.Riswan Hulalata

Iwan Abo
Jurnalis di Boltim pengoleksi Batu Bacan. Kawan-kawan memanggil dia Iwan Abo.
Bagikan Artikel Ini:

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.