KALAU kita mau jujur, kita mungkin akan sama-sama sepakat mengakui bahwa kita adalah bangsa yang serba lambat dalam berbagai urusan. Misalnya, lambat merespon tagihan utang, lambat merealisasikan janji-janji